ArtikelProvinsi Sulawesi BaratRegional

Kabupaten Mamasa Sulawesi Barat

PMB Unigal
PMB Unigal
PMB Unigal
Aqsa Guest House
H. Dindin Hardi S.Pd.,M.Pd
PMB Unigal
pmb Unigal
PMB Unigal
Aqsa Guest House
H. Dindin Hardi S.Pd.,M.Pd

Kabupaten Mamasa yang terletak di Provinsi Sulawesi Barat, Indonesia, adalah sebuah daerah yang kaya akan keindahan alamnya serta keberagaman budayanya.

Dengan ibu kotanya yang berada di Kecamatan Mamasa, kabupaten ini memiliki sejarah yang menarik sejak dimekarkan pada tahun 2002.

Kabupaten ini mekar dari Kabupaten Polewali Mamasa, yang kini berganti nama menjadi Polewali Mandar.

Kini, penduduknya mencapai 165.310 jiwa dan memiliki kepadatan penduduk sekitar 55 jiwa per kilometer persegi di pertengahan tahun 2023.

Mamasa dikenal sebagai salah satu kabupaten di Sulawesi Barat yang berada di dataran tinggi serta menjadi satu-satunya wilayah yang tidak memiliki garis pantai di daerah tersebut.

Keindahan Alam dan Kekayaan Kultural

Mamasa terkenal dengan keindahan alamnya yang memesona. Dataran tingginya menyuguhkan pemandangan yang menakjubkan, menjadi daya tarik bagi wisatawan lokal maupun mancanegara.

Selain panorama alam yang menawan, Mamasa juga dikenal karena keragaman budaya yang kaya.

Salah satu ciri khasnya adalah kelompok penganut kepercayaan lokal yang disebut Mappurondo.

Keanekaragaman Etnis dan Kehidupan Beragama

Mayoritas penduduk Kabupaten Mamasa adalah Suku Mamasa yang menganut agama Kristen Protestan.

Mereka memiliki kedekatan budaya yang kuat dengan Suku Toraja yang ada di Sulawesi Selatan.

Namun, wilayah ini juga dihuni oleh kelompok Suku Mandar yang mayoritas memeluk agama Islam.

Terutama di kecamatan Mambi, Aralle, Tabulahan, dan sekitarnya yang dikenal dengan sebutan Pitu ulunna salu (tujuh kerajaan hulu sungai).

Sejarah Konflik dan Perjalanan Kabupaten Mamasa

Pada tahun 2003 hingga 2005, terjadi konflik antara kedua kelompok etnis tersebut yang menyebabkan kerugian besar, baik dalam hal korban jiwa maupun pengungsian massal.

Konflik ini berakar dari perbedaan pendapat terkait status Kabupaten Mamasa yang baru terbentuk.

Orang Mamasa cenderung mendukung pemekaran wilayah, sementara orang Mandar lebih memilih untuk tetap bergabung dengan Polewali.

Pesona dan Potensi Wisata

Kabupaten Mamasa dengan segala pesonanya menjadi destinasi menarik bagi para pelancong yang mencari pengalaman yang autentik dan berbeda.

Kekayaan alamnya yang masih alami, dipadu dengan keberagaman budaya, menjadikan Mamasa sebagai surga bagi pecinta alam dan penikmat keberagaman.

Dengan segala keunikan alam dan keberagaman budayanya, Kabupaten Mamasa terus berupaya memperkuat daya tariknya sebagai tujuan wisata unggulan di Sulawesi Barat.

Dukungan dari pemerintah serta kesadaran masyarakat lokal akan potensi wisata yang dimiliki akan menjadi landasan utama dalam mengembangkan sektor pariwisata yang berkelanjutan di daerah ini.

Lanjutkan Membaca
Back to top button