Penyebab, Gejala dan Pengobatan Penyakit Bipolar

Penyebab, Gejala dan pengobatan penyakit Bipolar. Sulit tidur, delusi hingga muncul halusinasi merupakan beberapa deretan gejala pengidap bipolar. Gejala tersebut berpotensi mengganggu kualitas hidup, jika depresi selalu menyertainya berlebihan dan ekstrim.

Penyebab dan Pengobatan Bipolar

Pengertian, Penyebab dan Gejala Bipolar

Gangguan bipolar merupakan gangguan kompleks pada seseorang yang biasanya pengidap bipolar mengalami perubahan mood yang tidak normal, dan berganti-ganti antara manik( rasa senang berlebihan )dan depresi( rasa sedih berlebihan).

Saat Alami episode manik dan depresi tersebut bervariasi. Kemudian dari tingkat k ringan sampai tingkat ekstrim.

Penyakit ini juga terjadi secara bertahap. Bahkan tiba-tiba dalam jangka waktu beberapa hari, maupun beberapa Minggu.

Penyebab Bipolar

Penyebab bipolar tidak dapat terdeteksi secara pasti, tetapi pada dasarnya penyakit bipolar merupakan gangguan fungsi otak yang terkadang memiliki komponen genetik.

Pada perkembangan selanjutnya pengidap bipolar sering mengalami
gangguan berfikir dan gangguan dalam fungsi sosial.

Gangguan bipolar biasanya muncul pada usia 15-24 tahun, dan usia lansia berkisar antara 65 tahun ke atas. Bahkan kemungkinan gangguan Bipolar terus berlanjut seumur hidup.

Begitu bervariasi bipolar tersebut sampai-sampai ada sebagian pengidap bipolar tidak merasakan gejalanya.

Tidak sedikit di antara mereka yang menderita penyakit bipolar parah, hingga tidak dapat beraktivitas. Bahkan ada yang tidak memiliki kemampuan untuk bekerja dan hidup normal.

Pengidap bipolar yang mengalami gangguan cukup parah sampai depresi berat memerlukan rawat inap.

Rawat inap penting mendapat perhatian bagi pengidap bipolar supaya mereka tidak melakukan perilaku yang berisiko mengancam jiwa mereka sendiri.

Gejala Bipolar yang Penting mendapatkan Perhatian

Gejala bipolar terlihat dari nafsu makan yang berkurang dan penurunan berat badan. Lalu kesulitan konsentrasi, perasaan bersalah hingga tidur berlebihan. Selain itu mudah marah, sakit kepala, gangguan pencernaan sampai nyeri.

Pengobatan alternatif Pengidap Bipolar

Pertama: Rehabilitasi Psikososial atau rehabilitasi psikiatri. membantu penderita bipolar untuk kembali bersosialisasi dan berkomunikasi dengan masyarakat salah satu cara pengobatan.bipola

Pengobatan alternatif lain bagi penyakit bipolar untuk bekerja sama dengan orang lain untuk mencari nafkah.

Dengan cara tersebut dapat mengembalikan rasa percaya diri, merasa mendapat penghargaan dari orang lain

Kedua: Cognitive Behavior Therapy. Bentuk terapi yang menjadi sarana mengubah perilaku negatif lebih baik dan memberi kesempatan untuk memperbaiki diri

5 Makanan dan Minuman yang Tidak Untuk Komsumsi Pengidap Bipolar

Pengidap penyakit bipolar biasanya mengalami kelebihan berat badan. Oleh karena itu, perlu memperhatikan pola makan yang sehat

Menghindari makanan berlemak, karena menurut studi Journal of Psychiatric Research September 2015 menyebut makanan berlemak menyebabkan kesehatan mental buruk.

Berikut ini makanan dan minuman yang tidak untuk komsumsi pengidap bipolar:

Kafein

Minuman yang mengandung kafein seperti kopi menjadi penyebab munculnya bipolar. Minuman kafein yang berlebihan dapat menganggu kualitas tidur, hingga memicu perubahan mood dan manik

Alkohol

Minuman yang mengandung alkohol memicu dan mempengaruhi suasana hati pengidap bipolar. Bahkan minuman alkohol bisa memberi dampak negatif pada pengobatan yang mereka lakukan.

Komsumsi Gula Tinggi

Pengidap bipolar sebaik mengurangi konsumsi gula, karena berat badan yang berlebihan dan obesitas.

Anda bisa komsumsi buah-buahan yang segar sebagai pengganti gula. Rasa manis pada buah-buahan aman bagi pengidap bipolar.

Asupan Garam

Mengurangi asupan garam yang berlebihan akan membantu pengobatan pengidap bipolar. Kandungan natrium yang ada di garam mempengaruhi kadar lithium. Dengan cara ini akan menghindari keracunan lithium

Mengurangi Makanan Berlemak

Pengidap bipolar mengurangi jumlah makanan berlemak. Alasannya berlebihan mengkomsumsi makanan lemak jenuh menyebabkan hipertensi. Anda bisa komsumsi protein dan sayur mayur segar.

Suplemen Makanan alami

Pengidap bipolar hindari komsumsi suplemen makanan alami saat Anda juga komsumsi obat bipolar lainnya. Namun, Anda bisa komsumsi suplemen harus dalam pengawasan dokter

Makanan yang Baik Untuk Pengidap Bipolar

Suplemen Minyak Ikan

Suplemen minyak ikan hias menjadi vitamin bagi Anda yang mengidap bipolar. Minyak ikan baik untuk pengidap bipolar, karena mempunyai manfaat memperbaiki fungsi otak

Ikan tuna dan ikan salmon komsumsi 2 kali dalam seminggu atau 0,5-1,1,8 gram suplemen minyak ikan setiap hari.

Berolah raga Rutin

Hidup sehat dengan berolahraga menjadi cara sederhana mengatasi masalah bipolar. Jalan kaki atau olahraga ringan lainnya setiap hari selama 30 menit dan 5 hari. Rutin olahraga membuat hati tenang dan tidur lebih nyenyak.

Pola Makan yang Sehat

Menerapkan pola makan yang sehat dengan komsumsi makanan yang bergizi membantu memulihkan kondisi tubuh bagi pengidap bipolar. Buah-buahan, sayuran segar, protein merupakan beberapa pola makan yang sehat dan baik untuk kesehatan tubuh

Itulah ulasan singkat mengenai gejala, penyebab dan makanan bagi pengidap bipolar yang bisa menambah pengetahuan.